Grepe Di Transportasi Umum


Hallo bro dan sis semua

gw mau ceritain lagi another real true story about ngegrepein cewek di transportasi publik (Kalau di Jepang dikenal dengan istilah Chikan, di barat dikenal dengan istilah Grope)

Gw sendiri gak tahu sejak kapan gw jadi doyan ngegrepein pantat, payudara, bahkan memiaw cewek di transportasi publik. Sebetulnya gw suka ngegrepe sejak gw naik KRL Ekonomi. Seingat itu gw masih menjadi mahasiswa di salah satu universitas di kota Bogor. Kalau engga salah, awalnya sih emang gak sengaja pas naik KRL Ekonomi dari stasiun kota menuju Bogor. KRL Ekonomi itu awalnya pas berangkat dari stasiun kota (BEOS) memang penuh banget. Sial banget deh. udah ngantuk, desek2an, panas lagi (Waktu itu belum ada yang namanya KRL ekonomi AC, mau naik pakuan engga punya duit).

Yah udah deh namanya juga mahasiswa cekak, terpaksa nikmatin tuh suasana pengap dan panas. Hehe... Pas kereta melewati beberapa stasiun, bukannya berkurang tuh jumlah penumpang, eh malah penumpangnya nambah terus... Udah deh makin kedempet-dempet. Saking sesaknya tangan gw engga sengaja nempel di pantat seorang cewek. Doi lumayan cakep lho. Mukanya imut, putih, pake rok warna cream dan baju kerja. Kayaknya tuh cewek juga abis pulang kerja. Awalnya gw deg2an, takut gw dianggap dan diteriakin sebagai Tokoh Grepe Nasional. Tapi tuh cewek ternyata cuek2 aja lho. Gw inget dulu pas baca koran, sebetulnya cewek-cewek sering banget dapat pelecehan di KRL dengan cara digrepein sama cowok. Mungkin karena cewek2 di KRL udah sering banget di Grepe, mereka jadi cuek2 aja kayaknya.

Awalnya gw engga enak sama tuh cewek, karena doi imut banget, Wajahnya innocent lagi. Tapi dia kok kayaknya enjoy sih pas tangan gw kena pantatnya. Kalau itu cewek gak rela digrepe sama gw, dia pasti bakal ngehindar, atau nginjek kaki gw. Tapi ini cewek malah makin nempelin tuh pantat ke tangan Gw. Awalnya tangan gw yang bersentuhan dengan pantatnya cuma bagian punggung tangan doang. Tapi karena ini cewek yang memberikan kesempatan dengan semakin menempelkan pantatnya ke tangan gw.

Walaupu dag dig dug, akhirnya gw memberanikan diri untuk ngerubah posisi tangan gw. Pelan2 tapi pasti, akhirnya gw arahin telapak tangan gw ke pantatnya. Bukannya gw di pelototin atau digebuk, eh dia malah makin nempelin pantatnya agar telapak tangan gw tepat berapa di belahan pantanya. Pucuk Dicinta Ulam Tiba. Dia bener2 ngasih lampu hijau yang bener2 ijo warnanya. Menurut gw, cewek ini malah seneng di grepe sama gw (Tapi gw masih harap-harap cemas, takut tiba2 digaplok sama dia)

Karena itu cewek ngasih lampu hijau, ya udah gw mulai lancarkan aksi gw. gw mulai membelai-belai pantatnya. Sepintas dari pantulan kaca di KRL, itu cewek sedikit ngegigit bibir bawah mulutnya. Kayaknya doi naik nih tegangannya. Karena gw masih ijo dalam hal grepe-grepean di sarana publik, gw engga berani ngelakuin yang lebih jauh lagi. Gw hanya sekedar membelai-belai pantat tuh cewek pake telapak tangan gw, engga lebih. Pembaca pasti heran, emang penumpang di KRL engga ada yang merhatiin. Banyak yang sadar gw lagi belajar ngegrepe cewek di KRL (Mahasiswa kan kerjaanya belajar hehe...). tapi mereka cuek2 aja tuh. Udah jadi kebudayaan kali di atas KRL. Penumpang yang lain juga ada yang protes atau gimana, sedangkan cewek yang gw grepe engga nolak sama sekali, bahkan cenderung menikmati permainan gw.

Kalau boleh jujur, gw pengen banget ngajak tuh cewek ML. Udah putih, imut, seneng gw grepein lagi (Impian doank... gak lebih).

Pas udah masuk stasiun Depok Baru, penumpang udah mulai berkurang. Udah mulai lega deh nih KRL. Pikir gw, udah deh selesai deh tugas gw ngebelai-belai tuh pantat cewek. Eh kayaknya tuh Doi pengen lagi lho. Ada satu hal aneh yang patut dicurigai. Penumpang udah mulai pada turun, bahkan ada bangku yang udah mulai kosong, Eh si Doi malah tetap berdiri gelantungan ditempat gw ngegrepein dia. Bahkan dia tetep engga ngerubah posisi berdirinya sama sekali. Oh My God... You so Naughty, My Girl...

Dia memang enjoy sama permainan gw. Gw sendiri harus berhenti ngegrepein dia, karena gerbong udah mulai sepi. kan aneh kalo ada cewek sama cowok masih gelantungan padahal udah mulai ada bangku kosong. Karena gw udah berhenti ngegrepein, doi kayaknya kecewa ke Gw. Dia kemudian mencoba mencuri pandang ke gw dengan tatapan kecewa (Pernah lihat kan ekspresi cewek yang udah on karena udah kerangsang berat, terus tiba2 kita berhenti engga nerusin permainan). Yah itu lah pandangan itu cewek ke Gw. Dia terlihat banget lagi nahan horny-nya. Gw yakin seyakin-yakinnya kalau itu cewek memiawnya udah basah banget.

Eh engga kerasa udah sampe di Bogor dan Gw langsung balik ke kos2an. akhirnya dengan sangat bernafsu gw langsung nonton bokep di komputer gw. Sambil nonton bokep gw colai pake tangan gw beberapa kali sambil ngebayangin itu cewek yang di KRL. Sesudah sperma gw udah bener2 habis gw muncratin di kamar kos2an, badan gw langsung lemes banget. Langsung tidur pules dah...

NB :
Gw jadi Seorang Eksekutor Grepe di Transportasi Publik karena memang diberi ruang oleh para cewek untuk ngegrepein mereka. So para cewek... jangan salahkan Gw bila Gw ngegrepein elo di sarana transortasi publik saat elo ketemu Gw.

Kode Etik Grepe Gw pada para cewek :
Gw hanya akan ngegrepe cewek yang bener2 mau dan enjoy di grepe. Kalau elo gak mau, please kasih gw lampu kuning agar gw engga lebih ngegrepein elo. Gw pasti akan segera menjauhi elo asalkan diberi lampu kuning apalagi lampu merah. Gw akan bahagia banget kalau cewek yang gw grepein bener2 nikmatin permainan gw.

Pesan Untuk para Cewek:
Gw tahu bahwa sebagian dari elo adalah cewek baik2 yang sangat menjaga kehormatan diri elo. Gw engga bakal ngegrepein lebih lanjut seandainya elo menolak grepean gw. But bagi sebagian cewek yang memang senang di grepe, please jangan munafik. Biarkan kami para eksekutor grepe di sarana publik untuk ngegrepein elo dengan sebaik-baiknya. Elo puas, gw puas... Itu prinsip Gw.


← Back || Exit →

Home

Cerita Terbaru & Terpanas!

88781


Smart Choice, UC Browser 9.0!








Log in
Sign up
Subscribe (20)
Featured feeds